Friday, February 20, 2009

Mitos Durian

Wah, saya sudah lama mau bikin postingan tentang durian, buah ajaib berbau harum. Kenapa saya bilang ajaib? Karena banyak mitos tentang durian.

Ada yang bilang, durian nggak boleh dimakan sambil minum alkohol. Durian sendiri kan sudah banyak mengandung alkohol. Katanya, kalau dicampur minum bir atau wine, misalnya, pokoknya minuman yang mengandung alkohol, bisa bikin durian di dalam perut mengembang, sampai perutnya meletus. Hihi, kalau yang ini hiperbolisnya saya aja. Nggak sampai perut meletus kok. Paling cuma badan jadi panas, perut sakit, muntah-muntah, terus masuk ICU, dan mati. Katanya...

Entah itu mitos atau betulan, saya nggak mau jajal. Dan secara medis, saya pun nggak tau. (Saya juga malas Googling atau blogging buat cari infonya.) Buat saya, teman paling pol buat makan durian adalah minum kopi. Nikmat, sluuurrrp...

Nah, ini mitos tentang durian yang paling beken. Hihi, saya juga tau ini dulu banget, dari orang yang pernah jadi teman dekat saya. Makan durian langsung pakai tangan, sampai baunya nempel di jari-jari Anda. Coba tuang air ke cekungan kulit durian, dan cuci tangan langsung dari situ. Bau harum durian yang menusuk itu bakal lari dari jari-jari Anda. Saya sudah pernah mencoba tips ini. Sukses! Terbukti, ini bukan sekadar mitos. Ngomong-ngomong, yang biasa makan durian di pinggir jalan seharusnya tau tentang ini, karena ini tips andalan para penjual durian.

Mas Bayus, sobat saya, ngasih tau mitos yang lain. Kalau habis makan durian, kita kumur pakai air durian--maksudnya air durian yang sudah nempel sama kulitnya--niscaya (hihi!) bau durian juga bakal lenyap dari mulut! Saya belum pernah coba yang ini. Andai saja ini berlaku buat petai dan jengkol, yak!

Notes: Bulan lalu, saya pergi ke Rumah Durian Harum di Cirendeu, Pondok Cabe, bareng Ria, Maya, dan Iko. Nyam, nyam, nikmat. Karena Maya nggak demen nampang di blog, jadi oleh-oleh yang saya pajang di sini, foto kulit duriannya ajah... :D

7 comments:

Maya said...

hunting durenlage yuukkk....masih ngiler aja neehh klo liat duren :D

Restituta Arjanti said...

hayuk, may! atur ajah.

hm, enaknya gimana? makan duren agak sorean, trus disambung makan nasi uduk (di samping rumah duren itu loh!), atau...

nonton di pim sabtu siang, trus ke rumah duren, atau...

makan duren, trus lanjut nonton & makan lagi di pim?

hihi, pilih yg mana? banyak makannya tuh...
lo pasti suka! *slurrp!*

ria said...

hayuukkkk........... gue mau ikooottttttttt yaaaaaaaaahhh, gue mo bawa tupperware lagi ahhhh buat bekal nyokap di rumahhh.. nyem nyemmm dahhhh

btw, jeng ituh foto maya di pajang yaahh?? hahahaha ;p *kulitduren.com*

Redha Herdianto said...

wah masa sihi kulit durian bisa ngilangin baunya, aneh..

*saya gak doyan makan durian :)

indonesia said...

yang paling enak tu ya, makan durian yang udah disimpen 1 malam di cool case..., niscaya ya Res...tu daging durian terasa lebih dingin..(yaaaiiyaallllaaah.....)

dhie said...

hehehe... durian, jadi inget kemaren bies makan Es Durian Sakinah di Bandung. Hayo... siapa yang mo ikut???

Restituta Arjanti said...

@maya & ria: tanggal 8 maret? yuk?

@redha: bisa ilang beneran loh baunya. coba deh, sapa tau besok-besok mas redha jadi doyan makan duren :D

@indonesia: duren dingin, namanya es duren dong :))

@dhie: wah, mesti ke bandung ya, mas? di jakarta atau bogor aja dulu deh :D