Saturday, January 10, 2009

Main Niagara-gara, Dilarang Merunduk!

Pertama kalinya saya main Niagara-gara di Dufan, itu Desember 2008 lalu. Murni karena ketidakpekaan dan kenaifan saya, yang dasarnya memang nggak suka dengan permainan yang bikin jantung dagdigdugkejedagkejedug.

Mau tau kenapa saya berani menerima ajakan kawan-kawan saya untuk antre main Niagara-gara? Pertama, sebelum antre, saya nggak lihat nama wahananya. Kedua, saya lagi asyik ngobrol dengan satu teman saya—kalau nggak salah Ria—jadi saya nggak dengar apa nama wahananya waktu tiga teman yang lain mengajak. Seharusnya saya dengar mereka bilang, “Yuk, kita main Niagara-gara yuk!”

Saya pikir, kami masuk antrean wahana perahu bebek-bebekan yang dikendarai sambil digenjot. Yah, seperti yang ada di Taman Mini, gitu deh. Seharusnya saya tau, teman-teman saya nggak mungkin mengajak saya main mainan cemen seperti itu. Kaya orang baru pacaran yang sengaja cari tempat sepi buat ngobrol saja!

Begitu masuk antrean, saya juga nggak langsung “ngeh” kalau kami antre main Niagara-gara. Ya, sekali lagi, saya asyik mengobrol. Begitu antrean saya maju, dan di belakang saya antrean mulai mengular panjang, baru saya fokuskan pandangan ke satu kolam besar dengan busur tinggi menjulang seperti kurva sinus. Halah...

“Mampus gue. Kok kita antre ini sih?” saya dengan suara tanya bernada penuh protes ke kawan saya, Asri. “Ini bukan mainan perahu bebek yang digenjot, ya?” Jawaban yang saya dapat cuma cengiran di wajah Asri.

Karena gengsi sama beberapa teman yang baru saya kenal—Ria, Maya, dan Iko, yah akhirnya toh kalian tau juga kalau baca postingan ini—saya nekat tetap antre. Selain tentu saja karena saya nggak bisa keluar dari baris antrean yang sempitnya bak gang senggol.

Mendekati jatah antrean kami, saya mulai memperhatikan peringatan yang dipasang di tembok ruang antre. Inti pesan itu: “Dilarang menundukkan kepala waktu bermain.”

Membaca peringatan itu, saya mulai membayangkan hal yang nggak-nggak. Kenapa nggak boleh merunduk ya? Jangan-jangan, pernah ada kejadian orang merunduk, lalu terguling jatuh dan nyemplung ke dalam kolam. Ih, berlebihan banget ya? Jawaban pertanyaan saya baru saya dapat kemarin, dari seorang kenalan saya. Sebut saja Ms. LA.

Ms. LA bercerita. Terakhir kali main Niagar-gara, dia mengalami kecelakaan. Penyebabnya karena dia merunduk secara refleks sewaktu perahu yang ditumpanginya merosot dari kurva lengkung. Mukanya menghantam kepala orang yang duduk di depannya. Wajahnya, dari hidung ke dagu, ungu memar dan bengkak. Bibirnya pecah berdarah-darah—mungkin hidungnya juga patah, saya pikir—dan giginya ada yang goyang. Di bayangan saya, Ms. LA ini seperi korban kekerasan dalam rumah tangga. Hih... Menyeramkan.

Saya tanya, “Memangnya di atas sana, nggak ada petugas yang ngingatin supaya rombongan kalian nggak nunduk?” Dia jawab, “Nggak ada.”

Saya merasa beruntung banget karena waktu saya main Niagar-gara, ada petugas yang stand by di puncak kurva dan mengingatkan rombongan saya untuk nggak merunduk. Karena saya tau, kalau petugas itu nggak ada, saya pun bakal melakukan hal yang sama seperti Ms. LA, merunduk, meski sudah ada peringatan tertulis.

“Kepala jangan nunduk,” begitu kata si petugas agak galak. Mendengar itu, saya seperti dihipnotis dan nggak berani bergerak sedikit pun, sampai-sampai jantung saya pun rasanya nggak berdetak waktu perahu kami merosot. Kalau saya ke Dufan lagi, saya nggak yakin mau main Niagara-gara lagi. Selain pakaian saya basah kuyup, saya juga nggak tega sama jantung saya. Yah, sebut saja saya cemen... :p

Gambar diambil dari docs.huihoo.com

5 comments:

pyuriko said...

Beruntung kita ada penjaga diatasnya yaa Jeng....

Jadi serem juga kalau mau naik lagi, btw... itu pengalaman pertama yang mengasyikan bukan?? :D

Restituta Arjanti said...

mengasyikan dan adem beneeeerrrr.... basah sampe ke dalem-dalem, ko... :))

tips naik niagara-gara: jangan duduk di deret ke-2 dari belakang!

emmet24son said...

wueeekekekeekekkk... senasip kita jeng. gw juga kagak doyan naik yang aneh-aneh. idup emang cuma sekali, dimanfaatin untuk cobain apa aja sebanyak-banyaknya juga gak majalah. tapi kan banyak yang laen yang bisa dicoba, yang kagak usah pakek begitu-begituh :D

maya said...

naek tornado ajah, gag pake basah....mau?mau?mau?? :D

Restituta Arjanti said...

@pyuriko: pengalaman pertama yang berkesan ;))

@emmet24son: contoh yang lain yg bisa dicoba apa, man? :D

@maya: nggak, nggak, nggak! :))